[Terkini]

Hidup Bukan Soal Kaya Atau Miskin. Tapi, Tentang Sabar dan Bersyukur

loading...
Hidup Bukan Soal Kaya Atau Miskin. Tapi, Tentang Sabar dan Bersyukur4
Banyak sekali artikel menggunakan tema bersyukur dan mengajak untuk sentiasa bersabar. Saya menggunakan tajuk di atas daripada seorang guru yang sangat saya kagumi, Ustaz Subhan Bawazier, semoga Allah memanjangkan umur beliau kerana ikhlas memberikan ilmu kepada kita yang jauh daripada alim. Kita sering menyoal kehidupan kita yang semakin hari semakin berat. Akan tetapi ada satu kunci yang boleh membuat hidup terasa lebih senang dan kita selalu bersenyum.
Masalah demi masalah dalam hidup terus menumpuk di depan mata. Seolah-olah mengejek kita yang termengah-mengah mencari keperluan hidup. Naiflah kita jika kita menafikan wang  dan harta dalam hidup dan naïf jugalah kita kalau kita menjadikan wang dan harta sebagai tujuan hidup. Kerana kebahagian adalah tentang rasa.

Percayalah, manusia tidak akan pernah punya segalanya.

Islam adalah agama yang menyuruh umatnya menyerahkan seluruh diri kepada Allah s.w.t. Tiada seorang pun yang boleh tawar-menawar dengan perintah dan laranganNya. Itulah kesempurnaan dalam sebuah agama. Menerima sepenuhnya dan menjalankan penuh kerelaan.

Tentu saja kamu pernah melihat atau mengenal orang yang kelihatan seperti mempunyai segalanya. Hidup dikelilingi harta, kerjaya cemerlang, keluarga bahagia, reputasi tanpa cela, alim, berjiwa sosial, dan penyayang. Orang yang secara azali membuat kita merah mata. Tapi percayalah, manusia mempunyai keterbatasan untuk melihat. Kita hanya mampu menganalisa dari jauh, lalu dengan mudah membuat kesimpulan sendiri dan mempercayai apa yang ingin kita percaya.

Titik terendah seorang manusia bukan saat ia tidak memiliki harta maupun wang, tapi ketiadaan iman di dalam hatinya.

Putus cinta, dikhianati, diabaikan, dan diperlakukan seperti sampah seringkali membuat kita jatuh. Tersungkur meratapi betapa hina dan rendahnya kita dalam hidup ini. Dalam diam-diam kita menyimpan dendam, mengeluarkan kata-kata kesat yang kita tahu tidak boleh mengubah apapun yang telah, akan dan sedang terjadi.
Manusia merasa sangat benci apabila ia dalam keadaan miskin, pada waktu baki akaun dalam bank tidak mampu meneruskan hidup, dan semua keperluan hidup terasa sangat mahal. Pada waktu itu ia akan merasa penderitaan. Harus diakui, wang dan harta adalah sahabat karib manusia.
Namun begitu, perasaan kekurangan dan tidak berdaya yang sebenarnya bukan berasal dari ketiadaan wang atau harta. Saya bukannya menunjuk cerdik, tapi wang dan harta itu hanyalah sementara dan pasti akan habis. Sementara kepemilikan iman di hati akan sentiasa kekal. Menguatkan dan menyemangatkan hidup.

Saat ini, diluar sana. Ada ribuan orang yang sanggup mati untuk hidup seperti kamu.

Bagaimana cara menimbulkan perasaan bersyukur? Berhentilah mengeluh. Sejak lahir, manusia memang tidak akan pernah merasa lebih beruntung dari satu sama lain. Manusia akan leka pada waktu ia banyak harta dan seringkali sibuk dengan perkara-perkara yang bersifat duniawi. Cubalah untuk mengambil sedikit waktu dan tanyakan dalam hati “ Ada berapa orang yang hidupnya kurang beruntung dari saya”

Sabar itu adalah kata sifat. Bukan kata benda yang bersifat terbatas kuantiti dan kualitinya.

‘Sabar itu ada batasnya. Kesabaran saya sudah habis. Kamu fikir, saya masih boleh bersabar?’
Saya belum melihat erti kata sabar dalam Kamus Bahasa Malaysia. Tapi jika boleh saya ingin mengatakan yang sabar itu adalah kata sifat dan setiap kata sifat tidak ada ukurannya. Maksudnya, tidak ada batasan yang mampu menentukan seberapa besar atau kecil atau banyak atau sedikit jumlah dan/atau mutunya.
Kata sifat itu adalah relatif. Parameternya berbeza untuk setiap orang. Kita boleh menggunakan suara terbanyak atau kebiasaan orang ramai untuk menentukan makna kata sabar. Tapi, tetap sahaja, sabar selalu tergantung dengan keadaan. Isu yang diangkat tidak pernah boleh digeneralisasi. Oleh kerana kita adalah makhluk yang sentiasa bergerak dan menghadapi jutaan kemungkinan, adalah sangat sombong kalau kita membatasi rasa sabar untuk diri sendiri.
loading...
Hidup Bukan Soal Kaya Atau Miskin. Tapi, Tentang Sabar dan Bersyukur Hidup Bukan Soal Kaya Atau Miskin. Tapi, Tentang Sabar dan Bersyukur Reviewed by Mister Haqi on 3:58:00 PTG Rating: 5

Tiada ulasan